Fast Post, Startup Asal Indonesia Jelaskan Atur Keuangan Dengan Bakar Kambing

Istilah bakar duit memang lekat dengan startup-startup di Indonesia. Namun perusahaan penyedia jasa teknologi dan e-commerce, Fastpos menyatakan pihaknya tidak melakukan itu.

0
ilustrasi via  Dailysocial co
ilustrasi via Dailysocial co

KabarUang.com , Jakarta – Istilah bakar duit memang lekat dengan startup-startup di Indonesia. Namun perusahaan penyedia jasa teknologi dan e-commerce, Fastpos menyatakan pihaknya tidak melakukan itu.

FastPOS adalah sebuah aplikasi yang di dalamnya terdapat sejumlah layanan vertikal, seperti pengantaran makanan, pengantaran paket, pembelian pulsa, dan pembayaran tagihan. FastPOS terlihat mengekor Go-Jek dan Grab, tapi apa yang dilakukan POS Indonesia dengan FastPOS adalah bentuk inovasi selanjutnya.

“Kita bakar kambing. Jadi kalau bakar uang itu habis uangnya terbakar tidak ada yang bisa kita nikmati. Kalau bakar kambing, habis dibakar ada kambing yang bisa dinikmati,” kata Direktur Utama Fastpos, Ery Pertinda Saputra di Jakarta, Jumat, 10 Januari 2020.

Baca Juga  RUPST Sepakati PT Garuda Food Akan Bagikan Dividen Sebesar Rp 17 Per Saham

Dia menjelaskan istilah bakar kambing merupakan strategi perusahaannya untuk mengatur keuangan di perusahaan, yaitu dengan mengoptimalkan  penggunaan dana dengan sebuah hasil yang terukur.

Menurutnya, investor itu tidak lagi berharap pada big data yang ada di perusahaan startup tersebut. Namun sudah membicarakan soal traffic perusahaannya.

“Nah ketika yang lain masih kaget, kami sudah bersiap untuk itu. Sehingga pola kerja kami pola laporan keuangan kami dan pola bisnis kami sudah mengacu pada sebuah pengukuran hasil yang terukur dari setiap cost yang kami keluarkan,” jelasnya.

Baca Juga  Pemerintah Siap Perangi Diskriminasi CPO

Fastpos sendiri baru sekitar dua tahun berdiri, masih terbilang baru untuk kompetitor layanan di bidang logistik lainnya. Ery menjelaskan bahwa sebelum resmi berdiri ada proses untuk bertemu dengan pihak Pos Indonesia.

Dia menceritakan jika kesulitan untuk mendapat kesempatan bertemu dengan pihak yang tepat di Pos Indonesia. Menurutnya, Pos Indonesia adalah legenda logistik di Indonesia jadi pihak Fastpos pun harus mengerti dari segi visi misinya dan baru bisa memberikan kontribusi yang maksimal.

Baca Juga  Perkembangan Teknologi Sangat Mempengaruhi Industri Bisnis Makanan dan Minuman Masa Kini

“Karena walau bagaimana pun Pos Indonesia kan adalah sebuah legenda logistik di Indonesia, jadi kita harus mengerti culture-nya dulu mengerti visi misinya dulu baru kita bisa memberikan kontribusi yang maksimal. Proses itu yang membutuhkan cukup waktu untuk meluruskan frekuensi kita dengan frekuensi senior-senior kita di Pos Indonesia,” ungkapnya.

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here