3 Cara Investasi Saham Bagi Pemula

0
ilustrasi via blog stockbit com
ilustrasi via blog stockbit com

KabarUang.com , Jakarta – Investasi saham memang dikenal dengan return-nya yang tinggi. Hal itulah yang kemudian membuat banyak orang tergiur untuk terjun ke dalamnya.

Tapi jangan salah. Investasi saham juga memiliki risiko yang tinggi. Makanya untuk orang awam atau pemula yang gak ngerti investasi, banyak juga yang ragu-ragu buat mulai investasi ini.

Saham disebut tinggi risiko karena di satu sisi, investor bisa mengalami kerugian berbentuk capital loss. Tapi di sisi lain, investor juga bisa meraup keuntungan hingga 20 persen atau lebih selama satu tahun berkat saham.

Wuih, kalau keuntungan bermain saham 20 persen, makin tergoda gak buat investasi saham?

Buat kamu yang tertarik mencoba, yuk pahami dulu cara bermain saham yang aman buat pemula. Dijamin deh, kamu bakal untung dalam waktu cepat dan ini juga merupakan metode belajar saham yang baik tentunya.

1. Pilih sekuritas dengan biaya transaksi kecil

Sebelum kita membahas seputar cara bermain saham secara mendalam, ketahui dulu bahwa perusahaan sekuritas atau broker saham itu banyak. Biaya transaksi yang dikenakan kepada para investor pun berbeda-beda antara satu sekuritas dengan sekuritas lainnya.

Baca Juga  Biaya Eksplorasi United Tractors Capai Rp10,05 Miliar

Tunggu deh, biaya transaksi itu maksudnya apa ya?

Dalam investasi saham, kita diharuskan membuka rekening efek (rekening dana nasabah) yang difasilitasi oleh perusahaan-perusahaan sekuritas ini.

Setelah rekening itu jadi, kita harus top-up uang kita ke rekening efek. Uang di rekening efek itulah yang nantinya berfungsi layaknya e-money. Dengan uang itulah kamu bisa membeli saham-saham yang kamu inginkan secara online.

Nah, “biaya transaksi” yang dimaksud adalah biaya pembelian dan penjualan saham. Biaya ini bakal jadi sumber pendapatan perusahaan broker yang bersangkutan.

Sebut saja, ada sekuritas yang menerapkan biaya 0,19 persen untuk pembelian dan 0,29 persen untuk penjualan. Ada juga yang 0,15 persen pembelian dan 0,20 penjualan, dan lain sebagainya.

Jika biayanya makin kecil, maka investor juga makin diuntungkan bukan? Tapi bukan berarti yang biayanya besar gak layak dipilih. Bisa jadi pelayanan mereka terhadap nasabah justru lebih oke dan aplikasinya juga bagus.

Setelah sudah tahu mana sekuritas yang kamu tuju, tinggal siapkan dokumen-dokumen terkait untuk membuka rekening deh.

Baca Juga  Kemenkeu Resmi Rilis Investasi Syariah Dengan Target Penjualan Rp 2 Triliun

2. Jangan pelit tapi jangan kebablasan juga

Setelah rekening efekmu sudah jadi dan aplikasi tradingnya sudah tersedia di laptop, tentu tugas selanjutnya adalah top up atau transfer dana ke rekening efek tersebut.

Terkadang, gak sedikit dari kita yang masih ragu atau takut kehilangan duit di investasi ini. Tenang saja, kamu bisa memulai investasi saham dengan bujet Rp 5 ribuan lho? Sebab, ada banyak saham yang harganya cuma Rp 50 perak per lembar.

Nah, dalam transaksi saham, kita mengenal satuan lot, di mana satu lot terdiri dari 100 lembar saham. Jika harga per lembarnya hanya Rp 50, maka harga satu lotnya tinggal dikalikan 100 saja, alias menjadi Rp 5.000.

Tapi apa iya dengan bujet receh kamu bisa untung hingga jadi crazy rich? Tentu saja tidak, semua yang menghasilkan keuntungan pasti ada risikonya, kerja di perusahaan juga ada risikonya kan.

Oleh karena itu, pilihlah nominal yang kiranya bakal membuatmu gembira ketika untung 1 persen. Namun, pastikan jangan gunakan seluruh uangmu.

Aplikasikan saja cara bermain saham yang bijak dengan menggunakan 10 persen dari total uang kas di rekeningmu. Dengan catatan, itu bukan berasal dari dana darurat. Setiap bulan, lakukan top up dana 10 persen dari penghasilan bulanan untuk membeli saham.

Baca Juga  Kemlu Indonesia Dukung Investasi Kerjasama Indonesia Afrika Untuk Pertumbuhan Signifikan

Dengan menaruh uang berjumlah besar, cuannya pasti besar juga. Tapi ketika harga sahamnya lagi turun, maka kerugian yang kamu alami juga besar.

Mau gimana juga, tingkat kesabaran investor pemula tentu gak sebaik investor kelas kakap. Mengalami kerugian dalam investasi saham itu wajar, tapi jangan lantas kerugian itu membuatmu miskin di kemudian hari.

3. Pilih saham di indeks LQ45 atau IDX30

Indeks saham yang dikeluarkan oleh Bursa Efek Indonesia sejatinya adalah ukuran statistik perubahan gerak harga dari kumpulan saham, yang dipilih berdasarkan kriteria tertentu.

Saham-saham di indeks tersebut memiliki likuiditas yang sangat tinggi. Selain itu fundamental perusahaannya juga dinilai baik. Saham-saham yang masuk ke dalam indeks-indeks tersebut pun sering disebut dengan istilah blue chip.

Tentunya, memilih saham di kedua indeks ini bisa jadi cara bermain saham yang paling aman bukan? Daripada pusing mendengarkan masukan sana-sini, mending kenalan dulu deh sama deretan saham di dua indeks ini.

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here