Pertemuan Pra-Anggaran Dengan FM: Ekonom Mencari Hukum Tipe-IBC Untuk Sektor NBFC Tentang Reformasi Pajak

0
ilustrasi via in dirtwave com
ilustrasi via in dirtwave com

KabarUang.com, New Delhi – Kerangka kerja tipe-insolvensi & kebangkrutan (IBC) untuk sektor NBFC, penyederhanaan GST lebih lanjut, penerapan kode pajak langsung, memulai langkah-langkah pertumbuhan yang berorientasi pada pekerjaan dan mempertahankan kehati-hatian fiskal adalah beberapa saran kunci yang dibuat oleh para ekonom untuk Anggaran berikutnya untuk Pembiayaan ke Keuangan Menteri Nirmala Sitharaman pada hari Jumat.

Menteri Keuangan mengadakan pertemuan adat dengan berbagai pemangku kepentingan, termasuk industri dan badan-badan petani. Ini adalah pertemuan konsultasi pra-anggaran keenam seperti itu.

Para ekonom berpandangan bahwa Anggaran, yang akan disajikan dalam Lok Sabha pada tanggal 5 Juli, harus menetapkan nada selama lima tahun ke depan dan merupakan peluang unik untuk mempromosikan manufaktur melalui ‘Make in India’.

Baca Juga  Baris Domestik Boris Johnson Mengguncang Ras Kepemimpinan di Inggris

Mereka menyentuh sejumlah faktor ekonomi makro seperti pertumbuhan ekonomi, pekerjaan, manajemen fiskal, investasi dan pinjaman sektor publik, menurut rilis oleh kementerian keuangan.

Di antara saran-saran utama lainnya adalah menghilangkan hambatan dalam rantai pasokan, membingkai kebijakan EXIM untuk pertanian, menghapuskan tugas khusus pada tekstil, menghidupkan kembali dewan antar negara untuk pertumbuhan domestik yang holistik, melatih kaum muda, memberikan pernak-pernik ke sektor jasa dan manufaktur, dan membawa struktur reformasi untuk pertumbuhan jangka panjang.

Baca Juga  Trump Konfirmasi Bahwa Penasihat Kebijakan Luar Negerinya Ingin Libatkan AS Dalam Konflik International

“Saya pada dasarnya berbicara tentang ancaman dan peluang eksternal karena kebanyakan orang fokus pada moneter fiskal. Jadi saya katakan (itu) adalah peluang sekali dalam satu generasi untuk memindahkan rantai pasokan ke India,” kata mantan CEA Arvind Virmani setelah pertemuan itu.

Manoj Panda, Direktur, Institut Pertumbuhan Ekonomi, menekankan bahwa sektor pertanian harus diliberalisasi dan petani harus diajari belajar bagaimana menghadapi pasar.

Para ekonom yang berpartisipasi juga menggarisbawahi perlunya membawa kerangka kerja jenis Kode Kepailitan dan Kepailitan untuk sektor NBFC yang menanamkan modal di bank dan memanfaatkan potensi e-commerce untuk pertumbuhan pekerjaan.

Baca Juga  Pemerintah Berencana Akan Menurukan Tarif Batas Atas

Rathin Roy (CEO dan Direktur, NIPFP), S Mahendra Dev (Wakil Rektor, Institut Penelitian Pengembangan Indira Gandhi), Shekhar Shah (Ditjen, Dewan Nasional Riset Ekonomi Terapan), TN Ninan (Ketua, Standar Bisnis), Sunil Jain, (Managing Editor, Financial Express), dan Surjit S Bhalla (MD, O (X) Investasi AS) juga mengemukakan pandangan mereka selama pertemuan yang juga dihadiri oleh pejabat tinggi kementerian.

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here