Industri Pariwisata Sebagai Penopang Ekonomi Bangsa

0
ilustrasi via tripjogja com


KabarUang.com , Jakarta – Pariwisata menjadi salah satu sektor industri yang potensial. Bank Indonesia (BI) bahkan menyebutkan sektor pariwisata merupakan sektor yang paling efektif untuk mendongkrak devisa Indonesia. Salah satu alasannya adalah sumber daya yang dibutuhkan untuk lebih mengembangkan pariwisata terdapat di dalam negeri. 
Sumber daya yang dimaksud selain sumber daya manusia dan luasnya wilayah serta keragaman yang ada di Tanah Air. Hal itu menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan mancanegara. Apalagi tersedia beragam destinasi yang eksotis dan memukau. Tidak hanya wisata alam yang kaya, wisata budaya serta sejarah dan ratusan suku yang tersebar dari Aceh (Sabang) hingga Papua (Merauke) pun turut andil.
BI bersama pemerintah menargetkan mampu mengumpulkan devisa sebesar USD 20 miliar, setara Rp 2,8 triliun. Target tersebut lebih besar USD 3 miliar dibandingkan perolehan devisa dari pariwisatatahun lalu USD 17 miliar atau Rp 2,3 triliun.
Besarnya potensi yang dimiliki di industri pariwisata membuat pemerintah yakin jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang ke Indonesia terus bertambah. Tahun ini pemerintah menargetkan jumlah wisman bisa mencapai 20 juta orang. Target tersebut lebih besar dibandingkan jumlah wisman yang datang ke Indonesia sebanyak lebih dari 16 juta orang pada tahun lalu.
Jumlah tersebut jauh lebih besar dibandingkan perolehan sebelumnya pada 2013 saat wisman yang berkunjung ke Indonesia baru 8,8 juta orang. Di sisi lain, pada tahun lalu sektor pariwisata Indonesia tercatat dengan pertumbuhan tertinggi peringkat ke-9 di dunia versi The World Travel & Tourism Council (WTTC).
Presiden Joko Widodo melihat potensi besar pada pariwisata dan sektor industri yang terkaitnya. Maka Jokowi berkomitmen untuk mengembangkan sektor pariwisata. “Peluang pada pariwisata sangat besar sekali, kita (Indonesia) masuk enam besar negara terindah di dunia kemudian, kita juga masuk 10 besar negara yang wajib dikunjungi,” katanya.
Jokowi memerintahkan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk konsentrasi menggarap empat destinasi pariwisata prioritas dari 10 Bali Baru yang sedang dikembangkan dari sisi infrastruktur. Empat destinasi pariwisata prioritas yang dikonsentrasikan untuk dibangun infrastruktur pendukungnya lebih dulu yakni Mandalika, Danau Toba, Labuan Bajo, dan Borobudur.
Diyakini dengan infrastruktur yang baik, maka performa sektor pariwisata akan meningkat. Lebih jauh lagi, masyarakat di sekitar lokasi wisata akan merasakan langsung dampaknya di antaranya memudahkan akses bagi transportasi yang akan turut mendorong penambahan pembukaan penginapan, tur wisata, dan pedagang UMKM yang menjual buah tangan.
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Baca Juga  Minum Kopi Jadi Tren Bagi Warga Lampung

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here