BI Gelar Netifest 2019 , Sebagai Ajang Apresiasi Gen Minlenial

0
ilustrasi via warta ekonomi com



KabarUang.com , Jakarta –  Bank Indonesia (BI) mengadakan ‘BI Netifest 2019’. Acara ini merupakan ajang untuk mengapresiasi kreativitas generasi milenial, dalam membuat video, menulis blog, maupun foto.
Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia, Mirza Adityaswara, menuturkan tema perlombaan yang diangkat pada 2019 adalah tentang ekonomi digital.
“Sekarang berkembang digital ekonomi. Sekarang mau transaksi lewat platform. Mau pariwisata lewat platform, mau jual beli, lewat platform,” kata dia, di Museum Bank Indonesia, Jakarta.
Tak hanya itu, dalam ajang kali ini, juga diadakan pameran terkait ragam jenis kopi dari berbagai wilayah di Indonesia. 
Menurut dia, pemilihan tersebut  berangkat dari kesadaran kopi bahwa sudah menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat, termasuk generasi milenial. Tak hanya itu, kopi juga diketahui sebagai komoditas yang memiliki nilai ekonomis.
“Kopi sebagai lifestyle, kegiatan pariwisata, Insya Allah jadi tanaman ekspor kita,” kata dia, di Museum Bank Indonesia, Jakarta.
Keanekaragaman kopi di Indonesia, kata dia, merupakan potensi yang besar bagi ekonomi masyarakat. Kopi dapat didorong sebagai komoditas yang cukup menjanjikan untuk membuka peluang bisnis, kemudian menyumbang bagi ekonomi Indonesia.
“Banyak kegiatan untuk bisa meningkatkan produksi, supaya suplai meningkat, ekspor meningkat, pariwisata meningkat,” ungkapnya.
Keanekaragaman produk dalam negeri jika dipadukan dengan perkembangan teknologi tentu akan memberikan dampak ekonomi yang besar.
Oleh karena itu, pihaknya akan terus mengedukasi masyarakat terkait ekonomi digital, seperti platform e-commerce. Dengan demikian, platform e-commerce dapat dimanfaatkan untuk sebagai wadah bagi masyarakat untuk memasarkan produk-produk yang telah dihasilkan. 
“Sekarang berkembang digital ekonomi. Sekarang mau transaksi lewat platform. Mau pariwisata lewat platform, mau jual beli, lewat platform,” ujar dia.
“BI sebagai regulator pembayaran, termasuk di e-commerce. Kita upaya bagaimana kegiatan digital ekonomi terutama payment bisa berkembang,” ia menambahkan.
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Baca Juga  Apa yang Salah dengan Impor Beras Bulog Sehingga Terjadi Polemik?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here