Indonesia Butuh 40.000 Tenaga Penyuluh Pertanian, Begini Kata Jokowi

0
ilustrasi via bisnis tempo co


KabarUang.com , Jakarta – Pemerintah mengungkapkan dibutuhkan sedikitnya 40.000 penyuluh pertanian untuk mengembangkan sektor pertanian di Tanah Air.
Presiden Joko Widodo mengatakan penyuluh pertanian sangat penting untuk memajukan potensi hasil tani di suatu daerah. Saat ini, ada 17.000 Tenaga Harian Lepas (THL) dan Tenaga Bantu Penyuluh Pertanian (TBPP). 
“Tadi Pak Menteri Pertanian sudah menyampaikan jika pemerintah membutuhkan 40.000 tenaga penyuluh pertanian. Sementara itu, saat ini, baru ada 17.000 THL dan TBPP yang belum diangkat sebagai pegawai negeri,” paparnya pada acara Silaturahim THL TBPP se-Indonesia di Semarang.
Jokowi menyampaikan dirinya akan segera berkoordinasi dengan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) untuk membahas pengangkatan para THL dan TBPP. 
Kendati demikian, para THL dan TBPP belum tentu bisa langsung menjadi pegawai negeri. Pasalnya, pengangkatan harus sesuai dengan undang-undang yang berlaku agar tidak menabrak aturan yang sudah ditetapkan sebelumnya. 
Sementara itu, Ketua THL TBPP Indonesia Gunadi menegaskan peran tenaga penyuluh sangat penting dalam memajukan pertanian negeri ini. Menurutnya, dengan kehadiran tenaga penyuluh, para petani bisa mengetahui potensi pertanian tiap lahan yang dimiliki.
Gunadi menambahkan ada 6.058 THL dan TBPP yang sudah diangkat sebagai pegawai negeri pada 2017. 
“Kami menyampaikan jika sepanjang 2017 ada 6.058 THL dan TBPP yang sudah menjadi pegawai negeri. Saya berharap 17.000 THL dan TBPP juga ikut diangkat menjadi pegawai negeri,” ucapnya.
Jokowi juga berjanji akan menjawab keinginan Tenaga Harian Lepas (THL) Tenaga Bantu Penyuluh Pertanian (TBPP) menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam pekan ini.
“Saya sudah mengetahui permasalahannya. Besok saya panggil Menpan RB, Selasa libur. Rabu atau Kamis saya sudah mengetahui,” kata presiden saat acara pertemuan dengan THL TBPP di GOR Jatidiri Semarang, Jawa Tengah.
Ia bahkan sebelumnya secara jujur mengakui baru mengetahui ada problem THL di dunia pertanian.
Sebab yang selama ia pahami hanya persoalan serupa untuk guru dan bidan yang sedang diselesaikannya satu persatu.
“Yang diharapkan kan THL yang masih belum diangkat begitu, benar? Saya baru diberitahu jadi kalau disuruh menjawab sekarang, ya sulit. Wong baru diberitahu bagaimana mau menjawab,” katanya.
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Baca Juga  Jokowi Kaji Akan Bentuk Lembaga Baru Untuk Komandoi Transportasi Jabodetabek

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here